Satu Wanita Mengubah Dunia

Terlahir dengan nama : Agnes Gonxha yang berarti “kuncup bunga” dari keluarga harmonis dan bahagia Bojaxhiu, tanggal 26 Agustus 1910 di Skopje, Albania. Ayahnya adalah seorang yang memiliki semangat hidup besar dan aktif di bidang politik. Ibunya bijaksana dan berkepribadian kuat, sangat disiplin namun baik hati. Agnes lahir dalam keluarga penganut Katolik yang saleh. Sang ibu sedapat mungkin membawa anak-anaknya untuk menghadiri misa pagi, mengajari anak-anaknya berdoa dan menolong orang-orang yang kehidupannya tidak sebaik mereka. Ternyata inilah “benih”yang tersemai dalam hati Agnes, untuk suatu saat dalam hidupnya dia memiliki suatu keputusan yang radikal bagi Tuhan, yaitu menjadi sahabat bagi mereka yang termiskin dalam arti yang sesungguhnya.

Usia 18 tahun Agnes mengambil keputusan bulat menjadi biarawati untuk melakukan pekerjaan misi di India, membaktikan diri bagi kaum miskin. Agnes masuk dalam orde “Sister of Loreto”. Tanggal 6 Januari 1929 tiba di India dan 4 bulan kemudian (23 Mei 1929) Agnes menjadi novis dan mengganti namanya menjadi : TERESA (nama seorang biarawati Perancis dari ordo Karmelit yang menjalani masa hidupnya yang pendek di sebuah biara di Lisieux). 24 Mei 1931 suster Teresa mengucapkan kaul-nya, kemudian ditugaskan ke Darjeeling, kota diperbukitan kaki Himalaya untuk mengajar di sekolah biara Loreto sambil membantu di Rumah sakit. Itulah bekal yang ia dapatkan sebelum akhirnya 100% mengabdikan diri bagi mereka yang terabaikan. Selanjutnya ia dipindahkan ke Entally, sebuah perkampungan kumuh disisi timur kota. Setelah mengucapkan kaul kekalnya pada tanggal 14 Mei 1937, ia diangkat menjadi kepala sekolah St. mary’s School.

Setelah hampir 19 tahun tinggal di lingkungan biara sebagai novis, suster Teresa semakin merasa tidak sejahtera melihat suatu kontradiksi antara lingkungan didalam dan diluar biara. hatinya mulai terketuk, teringat apa yang menjadi kerinduannya yang paling dalam. Tahun 1943 Benggala dilanda bencana kelaparan, 5 juta orang meninggal dunia dan banyak yang mengungsi ke Calcuta. Jalan-jalan penuh dengan orang yang kelaparan dan sekarat. Tahun 1946 terjadi huru hara besar dan tidak kekerasan akibat bentrokan golongan islam dan Hindu, lebih dari 4.000 orang terbunuh dalam 5 hari.

Sebulan sesudah terjadi peristiwa itu Suster Teresa mendapatkan peneguhan akan panggilannya dan yakin bahwa Tuhan menghendaki ia melakukan sesuatu yang baru, sesuatu yang teramat penting. Tanggal 10 September 1946 itulah disebut sebagai “Inspiration Day”. Saat itu ia berusia hampir 40 tahun, ia sangat yakin bahwa Tuhan menghendaki ia turun ke jalan-jalan kota Calcuta, hidup dan bekerja ditengah-tengah kaum termiskin dikawasan kumuh yang terletak diluar tembok biara. Tuhan menghendaki agar ia bukan saja melepas kedudukannya selaku kepala sekolah, tetapi meninggalkan sekolah, meninggalkan ordony, meninggalkan tembok-tembok biara yang melindunginya.

Tanggal 8 Agustus dengan berbekal selembar busana sari (terbuat dari kain katun murah berwarna putih dengan garis-garis biru dipinggirnya yang merupakan pakaian wanita Benggali golongan miskin) serta sebuah salib kecil dan sebuah rosario Suster Teresa memulai misinya. Lewat belajar di Medical Mission Sisters Patna, sekitar 240 ml dari Calcuta, suster Teresa belajar tentang cara-cara merawat kaum miskin. Membantu di The Holy Family Hospital sangat menolong dan membekalinya untuk belajar menangani persalinan, bedah juga keahlian sebagai perawat, tenaga laboratorium dan ahli gizi. Ia membantu mengurus mereka yang sakit kolera, cacar juga mereka yang sekarat karena terlantar dan miskin. Membangun hubungan dengan mereka yang dilayani adalah jembatan untuk suster Teresa memahami dan ikut menjalani kehidupan mereka.

Awalnya radikalisme suster Teresa sangat luar biasa karena dia hanya makan nasi dan garam, tapi atas nasehat para suster, ia mulai memperhatikan makanan dan gizi, supaya badannya kuat dan semakin banyak hal yang dapat ia kerjakan. Maka begitu ada beberapa gadis yang mulai membantu misinya suster Teresa meminta mereka sarapan dulu sebelum mereka bekerja. Juga baju sari yang mereka pakai harus dicuci dan diganti setiap hari kadang-kadang 2x sehari. Pelayanan Suster Teresa sangat terasa warna kewanitaannya. Bukan hanya radikal tetapi tetap memiliki sentuhan dan pemikiran seorang wanita yang memperhatikan hal-hal yang sangat sehari-hari (pakaian, makanan dan sebagainya).

5 orang suster yang memulai misi ini (Congregation of the Missionaries of Charity) adalah : Suster Teresa, Subashini Das menjadi Sester Agnes, magdalena menjadi sister Gertrude Dorothy dan suster Margaret Mary. Dalam menjalankan misinya para suster dari ordo Cinta Kasih ini dikenal sebagai suster yang tabah, ramah dan periang. Setiap suster memiliki “harta” sebagai berikut : 3 perangkat sari (satu dipakai, satu dicuci, dan yang 1 lagi ditambal), sepasang sandal, 2 pasang pakaian dalam, seuntai rosario dan sebuah salib kecil yang disematkan ke bagian bahu kiri sarinya. pakaian dalam mereka sering kali terbuat dari karung-karung gandum bekas yang harus di cuci dulu sampai sekitar sepuluh kali, sampai sudah cukup lunak agar bisa dipakai.

Suster Teresa sangat cermat, dia mengatur segala sesuatu termasuk bagaimana supaya para suster yang membantunya tetap bisa belajar, bekerja dan beristirahat. Selain itu ia menyusun anggaran dasar ordo yang dipimpinnya dan menyerahkan kepada Uskup Agung. pada 7 Oktober 1950 Ordo Misionaris Cinta Kasih memperoleh pengakuan dari Gereja Katolik dengan persetujuan Paus.

Begitu cintanya suster Teresa pada India maka ia pun memutuskan untuk menjadi warga Negara India, sehingga makin menyatukan jiwanya dengan panggilan yang Tuhan taruh dalam hidupnya. Tahun 1979 suster Teresa menerima hadiah penghargaan Nobel untuk perdamaian. Tahun 1965 Paus Paulus VI mengizinkan ordo ini berkarya diluar India, sejak saat itu Tuhan membawa pelayanan ini berkembang keseluruh dunia. Suster Teresa “menularkan”teladan untuk mengasihi mereka yang miskin dan terbuang dengan cinta kasih. karyanya tidak pernah habis untuk dibicarakan dan meng-inspirasi banyak orang untuk mengikuti keteladanannya.

2018-07-16T08:20:38+00:00